comment 1

Note Kecil

Salah satu kebiasaan saya kalo ikut seminar, diskusi, rapat dan kegiatan lain yang serupa adalah nulis di note kecil. Note ini ukurannya ringkas sekitar 9×17 cm yang membuatnya pas ditaruh di saku jaket atau juga tas selempangan. Bentuknya elegan walaupun harganya ngga terlalu mahal : warnanya hitam pekat dengan pattern yang serong kiri kanan. Jadilah, barang ini kebutuhan primer saya selain handphone juga dompet. Kemana-mana selalu bawa, sekalinya lupa bisa buat saya jongkol. “Hadeh ketinggalan”. Kira-kira gitu.

Emang sih, era teknologi hari ini udah nge-disrupsi berbagai hal sesuai dengan teori disruption era-nya Chritensen (1997). Cara-cara yang lama perlahan mulai tergantikan sama yang namanya teknologi. Yang semula masih inefiensi, gegara teknologi ini jadi efisien, mudah, cepat, terjangkau. Bayangan saya kembali ke masa-masa MTs tahun 2009-an.

Dulu, kalo mau bangun tidur pagi-pagi mesti beli jam beker. Kalo mau dengerin musik mesti beli mp3 player. Kalo mesen tiket mesti ke stasiun dulu. Sekarang? Semuanya udah komplit dalam sebuah kotak ukuran 5,5 inch. Efisien? Jelas efisien, kita tidak perlu buang-buang waktu beli banyak barang cukup satu smartphone 2,5 jutaan. Mudah? Jelas pula mudah, semuanya udah terintegrasi dalam kotak 5,5 inch itu, gak ribet lagi mobilisasi pindah-pindah barang.

Walaupun udah ada smartphone dengan kecanggihan tadi dan juga aplikasi serupa macam note kecil saya yang kapasitasnya unlimited. Hanya butuh storage di smartphone. Satu note ngga akan ngabisin banyak MB, palingan cuman KB itupun dikasih nol dan koma. Tapi, tetep aja kalo nulis catatan-catatan, biasanya ditulis di note kecil saya yang makin lama makin usang kertasnya. Makin usang kertasnya makin cinta pula saya.

Alhamdulillahnya note kecil ini punya fungsionalitas setara dompet dan smartphone saya. Sejak dibeli awal tahun 2018 lalu hingga hari ini udah terisi sebagiannya. Macam-macam pengalaman, diskusi, dan juga ilmu telah digoreskan ke dalam kertas-kertas kosong yang perlahan mulai kaya akan makna dari prosa. Melejitkan pelbagai macam pikiran juga rangkuman ke titik yang saya sebut sebagai “pengingat” dari kala itu ke kala depan juga masa itu ke masa depan.

Siapa yang membuat ide note kecil ini? Saya ngga tau tapi…. Terima Kasih.

Malang,
21/08/2018
Ibnu Dharma Nugraha

 

1 Comment so far

Tinggalkan Balasan