comment 0

Mestinya Sih Rutin, Mestinya Sih, Mestinya

Kemarin hari saya datang ke kampus. Diajak teman untuk olahraga. Dikira saya seperti biasanya yaitu lari pagi. Tapi bukan, teman saya bilang olahraga Calisthenic. Saya bingung dan saya tanya. “Olahraga macam apa?”, tanya saya. Dia bilang coba Googling. Saya sedang malas buka browser. Lagi asik dengerin musik dan chat orang sana-sini. Tapi, saya setuju, karena memang saya suka olahraga. Badminton, lari pagi, bola bekel, dan PUBG. Kecuali yang jenis itu, ya kamu tau lah maksudnya. Apalagi buat laki-laki. Yang sering dijadikan bahan candaan.

Sepuluh menit kemudian dia jemput saya. Kos kami kebetulan berdekatan. Kampus juga berdekatan. Yang tidak dekat mungkin hubungin dia dengan pacarnya. Bukan saya yang bilang, tapi dia yang cerita. Ok skip.

Kampret!

Kami sampai di lokasi. Ketika itu saya sadar kalo ternyata olahraga Calisthenic itu olahraga berat. Saya akhirnya buka Google. Salah satu tujuan olahraga ini “katanya” buat ngebuat otot jadi makin otot. Yang kalo di perut jadi kotak-kotak. Yang kalo di tangan bentuknya jadi kaya paha ayam. Kira-kira gitu.

Saya agak kaget. Otot saya juga kaget. Apalagi bagian lengan. Yang dipaksa untuk ngangkat badan. Yang bentuknya masih belum kaya paha ayam. Yang lebih mirip lidi lima ratusan. Yang kalo ditekuk tetap sama aja. Sejujurnya saya jarang olahraga kaya gini, terakhir rutin mungkin waktu SMA. Baru tiga kali pull up lengan saya menyerah. Tapi tidak apa-apa. Setidaknya sudah mencoba. Dasar, lengan yang malang.

Teman saya itu ternyata sudah sering nge-gym. Langganan di tempat gym kampus. Saya lihat daftar hadirnya juga rutin. Seminggu bisa beberapa kali. Pull up barangkali sudah tidak ada apa-apanya.

Adam Grant. Profesor di bidang psikologi pernah bilang kalo kuantitas menghasilkan kualitas. Semakin banyak kita mencoba, semakin kita terbiasa. Kira-kira gitu.

Sepertinya, selain badminton, lari pagi ataupun olahraga PUBG. Saya mesti lakuin olahraga yang kaya gini. Setidaknya,,,,, tiga bulan sekali. Ya, hanya sekali.

Malang,
4 April 2019
Ibnu Dharma Nugraha

Tinggalkan Balasan