comment 0

Engga Penting

Gara-gara smartphone saya rusak akibat bootlop: pas restart cuman mentok di logo doang. Saya mesti instal ulang smartphone yang ngebuat beberapa aplikasi jadi terbarukan versinya. Padahal, hal ini yang saya wanti dan hindari. Aplikasi sebelum smartphone saya rusak tergolong lawas. Aplikasi line misalnya, pada saat itu masih sekadar aplikasi chatting, posting dan ngirim file. Udah cukup lah buat bantu tugas-tugas kuliah dan organisasi, belum ada fitur ulang tahun atau juga berita-berita. Pas update, muncul fitur baru yang nirfaedah: recent updates profiles. Ini semacam fitur yang ngasih tau kalo kontak di line ganti profile. Buat apa? Penting? Seriuously? Line, Lo kurang kerjaan.

Akhirnya, saya coba cari cara untuk kembali ke versi lawas, toh aplikasi ini cuman saya gunain buat chatting dan ngirim beberapa file. Saya coba instal APK line versi lama. Eh, malah error dan disuruh update ke versi yang baru. Dalam hati, ini konspirasi. Terpaksa fitur recent updated profiles ini beberapa kali saya gunain, posisinya yang menjengul di depan home buat saya kepincut juga untuk mencet-mencet. Sekadar ingin tahu dan kepo. Asik juga.

Sebenarnya konsep update ini punya guna untuk memperbaharui versi lama agar tampil menjadi lebih baik lagi. Entah dari segi User Interface (UI) berupa visualisasi aplikasi yang buat mata biar engga lelah maupun juga User Experience (UX) supaya si ‘user’ bisa gunain aplikasinya dengan nyaman terhindar dari kebingungan. Tapi, kalo konteksnya media sosial saya rasa ranahnya jauh lebih privat.

Adanya upgrade aplikasi rupa-rupanya beratensi ‘samar’ sama adiksi: agar si ‘user’ tiap pagi, siang hingga petang mau nyelam lama di layar buat scroll dan kepo-kepo, atau sekadar tahu informasi ‘renik’ biar engga FOMO (Fear of Missing Out). Fitur dan menu baru perlahan mulai ditambahkan dan mengalami scalling up. Kalo dulu hanya sebatas chatting, kini bisa lebih luas: buat postingan, ucapan hari ulang tahun, komentar, like, video, dan hal lain yang buat si ‘user’ betah. Hal ini pun engga tiba-tiba. Research psicology bermain. Timing dalam menambahkan fitur baru bekerja. Adiksi yang semula lemah kembali rujuk dan mulai lagi menampakan tanduknya. Alhasil, lama intensitas menjadi rutinitas. Pagi, siang hingga petang. Eleuh-eleuh.

Media sosial kian hari kian pintar aja alibinya. Alih-alih memfasilitasi si ‘user’ buat eksis gunain media dengan fitur-fitur terbarunya. Nyatanya, justru fitur terbaru tersebut yang terfasilitasi agar bisa terafiliasi paripurna dengan si ‘user’. Biar engga jemu. Padahal, jemu sendiri adalah bentuk refleksi terhadap usang yang dilalui. Nah kalo gini, upgrade media sosial jadi serasa “Engga Penting” dan emang “Engga Penting”.

Malang,
06 September 2018
Ibnu Dharma Nugraha

Tinggalkan Balasan